ANALISIS WACANA KRITIS Materi PKD PMII Tulang Bawang -->

ANALISIS WACANA KRITIS Materi PKD PMII Tulang Bawang

Kamis, 30 Juni 2022, Kamis, Juni 30, 2022
ANALISIS WACANA KRITIS 
Dalam dokumen Modul PKD PMII cabang Tulang Bawang tahun 2022

Jangan sekali-kali melupakan imbuhan kata ―kritis‖ di atas, sebab jika kalian hanya berusaha mengenal Analisis Wacana semata tidak akan ada banyak hal yang akan kalian pelajari. Tidak mencantumkan satu kata itu saja implikasinya tidak main-main.

Jika Analisis Wacana adalah sebuah studi dalam Linguistika, maka Analisis Wacana Kritis adalah studi multi disipliner yang melibatkan beragam disiplin ilmu. Jika Analisis Wacana adalah bertugas menyingkap makna kebahasaan, maka Analisis Wacana Kritis menyibak relasi kuasa yang beroperasi melalui bahasa. 


Dan jika Analisis Wacana adalah alatnya para linguis untuk mengutak-atik bahasa, maka Analisis Wacana Kritis adalah alatnya kaum pergerakan untuk membongkar struktur dominasi, penyalah-gunaan kekuasaan dan ketidak-setaraan relasi sosial.

Analisis Wacana Kritis menjadi penting sebagai alat pergerakan sebab setiap pergerakan harus menyasar pula segi-segi tak tampak dalam struktur ketidak-adilan. Tidak cukup kaum pergerakan mengacung-acungkan pentungan dan teriak-teriak melalui mikrofon, sementara mekanisme kuasa di sekitarnya mereproduksi wacana-wacana penindasan yang merugikan aksi perjuangan itu. Singkat kata, jika keadilan ingin diratakan di muka bumi ini, otot saja tak cukup. Kecerdasan juga diperlukan.


 
Jadi, apakah itu Analisis Wacana Kritis? Gampangnya, frase itu berarti suatu upaya untuk menyingkap relasi kuasa yang dioperasikan melalui bahasa. Bahasa yang digunakan oleh seseorang, entah itu tertulis maupun diucapkan, sebetulnya adalah alat untuk memengaruhi orang lain.

Ada efek yang diharapkan ketika bahasa itu diucapkan. Tindak berbahasa bukan sekadar menggambarkan atau merepresentasikan realitas (sebagaimana dikonsepsikan oleh kaum Positivis), namun lebih dari itu adalah suatu medium untuk memberikan pengaruh kepada objeknya. 

Ketika seseorang membaca suatu tulisan, misalnya, baris-baris tulisan yang tertera di dalamnya sejatinya sedang menyebarkan ―kuasa‖ yang bisa mengontrol, mendisiplinkan ataupun memosisikan pembaca agar bertindak sesuai ideologi/kuasa yang bersembunyi di dalamnya. 


Mereka yang tidak mampu membaca secara kritis secara tidak sadar akan dicengkram pikirannya, kemudian dikontrol, dinormalisasi dan didisiplinkan.

Sejauh bahasa dimengerti sebagaimana pengertian di atas, sebetulnya tidak ada masalah. Watak bahasa memang selalu memberikan pengaruh kepada audiens/pembacanya. 


Namun, jika kontrol, normalisasi dan pendisiplinan itu mengabsahkan tindakan ketidak-adilan, menormalkan ketidak-setaraan, serta mendukung penyalah-gunaan kekuasaan, pada saat itulah relasi kuasa harus dibongkar.

Asumsi Dasar Analisis Wacana Kritis:

1. Bahasa adalah suatu tindakan. Tidak seperti asumsi postivistik yang menganggap bahwa bahasa berfungsi untuk merepresentasikan realitas, dalam konteks Analisis Wacana Kritis bahasa dipahami sebagai sebuah tindakan yang memiliki tujuan dan dilakukan secara sadar. Bahasa adalah medium interaksi antar perorangan, di mana yang satu berkirim pesan dan yang lain menerimanya. Dengan pandangan ini, memahami bahasa berarti tidak sekadar memahami makna yang dikandungnya, namun juga efek-efek yang dihasilkannya.

2. Kuasa beroperasi melalui bahasa. Melalui bahasa, seseorang bisa mengontrol orang lain, entah secara sadar maupun tidak sadar. Hal ini membuktikan bahwa bahasa merupakan lokus operasi kuasa, merupakan tempat di mana kuasa mengotrol dan mendominasi. Kita harus berterima kasih kepada Michel Foucault yang telah memberikan kita bekal teoritis mengenai kuasa ini dan bagaimana ini beroperasi. Menurut Foucault, kuasa menyebar di mana-mana seperti jejaring yang saling berjalin dan terhubung satu sama lain. Kuasa tidaklah terpusat dan tidak bisa dimiliki oleh manusia. Justru manusialah yang selalu tunduk dan menyerah di hadapan kuasa. 

Mereka yang sedang menyebarkan suatu wacana sebetulnya hanyalah agen bagi kuasa untuk menyebar.


 
3. Normalisasi. Wacana itu adalah lokus beroperasinya kuasa. tujuannya adalah menormalisasi hal-hal yang tidak alami dan constructed (dikonstruksi secara sosial). Melalui kuasa, segala hal yang sebetulnya dibuat dan dikonstruksi menjadi tampak normal, alami dan merupakan kodrat yang memang harus begitu. Memalui Analisis Wacana Kritis, segala bentuk normalisasi itu akan terbongkar, sebab kealamian, kenormalan dan kodrat tidak lebih dari sekadar mekanisme kuasa untuk mengontrol, mendominasi dan mendisiplinkan objeknya.

4. Ideologi. Wacana adalah salah satu tema sentral dalam Analisis Wacana Kritis. Tidak banyak yang bisa diberikan Analisis Wacana Kritis jika tidak melibatkan ideology, sebab wacana yang dilepaskan ke publik kebanyakan mencerminkan ideologi yang dianut oleh kelompok dominan. 

Ideologi merupakan nilai-nilai abstrak yang dianut oleh suatu kelompok sosial. Dalam banyak kasus, ideologi kelompok dominan menguasai persebaran suatu wacana sehingga kelompok yang didominasi kerap menjadi kelompok yang dikontrol dan dikendalikan. 

Analisis Wacana Kritis mampu menyibak ideologi yang bersembunyi dalam wacana. Oleh sebab Analisis Wacana Kritis membawa asumsi-asumsi teoritis di atas, maka pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh para analisnya, paling tidak, ada dua: (1) bagaimana kelompok-kelompok berkuasa mengontrol wacana publik, dan (2) bagaimana wacana-wacana itu mengontrol pikiran dan tindakan orang-orang yang kurang berkuasa.

Jika pertanyaan pertama terjawab, maka kita akan tahu bagaimana kelompok berkuasa mengatur, memproduksi dan mendistribusikan wacana tertentu untuk mengontrol dan mengendalikan kelompok lain. Mereka yang mampu melemparkan suatu wacana ke publik akan mampu mengendalikan kelompok lain secara persuasif tanpa menggunakan kekerasan. 

Kenapa hal itu bisa terjadi? Sebab wacana mampu mengontrol pikiran orang lain. Orang-orang ini akan menerima begitu saja keyakinan-keyakinan, pengetahuan dan opini-opini tertentu yang dianggap disampaikan oleh para pakar yang otoritatif dan kredibel. Penerimaan semacam ini pada dasarnya adalah kontrol pikiran yang mampu dilakukan oleh suatu wacana.

Dengan adanya asumsi-asumsi di atas, kita bisa melakukan Analisis Wacana Kritis di beberapa wilayah berikut ini:

Pertama, wacana politik. Politik adalah pentas di mana kekuasaan dikontestasi dan diperebutkan oleh berbagai pihak kepentingan. Oleh karena itu, wacana yang tersebar di wilayah politik tentu adalah wacana dalam rangka dominasi dan penundukan. 

Tentu Analisis Wacana Kritis adalah alat yang tepat untuk membongkar relasi kuasa yang bersembunyi di balik wacana politik melalui teks dan pidato politik.

Kedua, Wacana Media. Media adalah gudangnya wacana. Hampir dalam bidang apapun, media memuat dan mereportasekannya. Tentunya, media akan selalu menjadi pertarungan relasi kuasa dalam rangka dominasi dan hegemoni. Analisis Wacana Kritis bisa menjadi alat untuk membongkar semua relasi kuasa tersebut dengan sangat ampuh.

Ketiga,, wacana ketak-setaraan gender. Relasi antara kaum lelaki dan perempuan kerap diwarnai dengan ketimpangan. Dominasi kaum lelaki dalam banyak kesempatan selalu lebih kuat ketimbang kaum perempuan. Parahnya, kondisi ketidak-setaraan ini kadang diamini dan didukung oleh kaum perempuan sendiri. 

Hal ini tidak lain karena wacana yang tersebar tentang relasi kaum lelaki dan kaum perempuan mengusung ideology patriarkis yang mengunggulkan kaum lelaki ketimbang kaum perempuan. Inilah pintu yang bisa dilewati oleh Analisis Wacana Kritis.


Sebetulnya, masih banyak lagi wilayah garapan yang bisa dilakukan oleh Analisis Wacana Kritis, sebab wacana mencakup hampir segala aspek kehidupan manusia, sebagaimana bahasa itu sendiri mencakup hampir segala segi manusia. Oleh karena itu, Analisis Wacana Kritis sebetulnya adalah bidang studi yang sangat luas dan multi disipliner, asalkan relasi kuasa sedang berlangsung di sana.

Pelatihan Kader Dasar 2022, Dokumen Modul PKD PMII cabang Tulang Bawang.

Disampaikan oleh Ahmad Sobirin (reporter Lampung Post)

 

Berita Pilihan

berita POPULER+

TerPopuler